Akhirnya Terbongkar!! Inilah Kesaksian Langsung Dari Mantan Pengikut Dimas Kanjeng

Funabiz.com - Pengakuan mengejutkan datang dari mantan pengikut Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi di Situbondo, Jawa Timur.

Dia menyatakan jumlah pengikut di Kota Santri itu mencapai sekitar 3.700 orang yang berasal dari berbagai kalangan.


"Ribuan pengikut Dimas Kanjeng di Situbondo yang saya tahu dari berbagai kalangan, mulai dari anggota TNI, anggota Polri, purnawirawan, pekerja swasta, PNS, dan mantan anggota DPRDSitubondo," kata Junaedi, mantan pengikut Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi, di Situbondo, Kamis (6/10/2016).

Ia mengaku sudah bergabung dengan Dimas Kanjeng sejak tahun 2011 atau setelah satu tahun korban pembunuhan Ismail Hidayah bergabung menjadi pengikut padepokan yang ada di Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo, itu.

Junaedi menceritakan, selama menjadi pengikut Taat Pribadi yang kini telah menjadi tersangka otak pembunuhan dan penggelapan dengan modus penggandaan uang kepada pengikutnya itu, kerap juga mengikuti pengajian di Padepokan Dimas Kanjeng sehingga mengetahui warga Situbondo saja yang juga menjadi pengikut Dimas Kanjeng.

"Saya akui teperdaya dengan tipu-tipu yang dilakukan Taat Pribadi dan menjanjikan uang yang saya setor sebanyak Rp 205 juta sebagai mahar bisa digandakan, tetapi ternyata itu bohong," katanya.

Ia sudah mulai curiga tertipu sejak 2014.

Oleh karena itu, pria yang juga menjadi Ketua LSM GempurSitubondo itu berusaha mengundurkan diri menjadi pengikut Padepokan Dimas Kanjeng.

Uang mahar yang diberikan oleh ribuan orang pengikut Dimas Kanjeng di Situbondo, lanjut dia, jumlahnya bervariasi, mulai dari Rp 1 juta hingga ratusan juta rupiah.

"Kalau korban penipuan Dimas Kanjeng yang melapor ke PolresProbolinggo hanya ada empat orang, yang lainnya tidak melapor itu ada dua kemungkinan, bisa karena malu dan juga karena takut," ucapnya. (Tribunnews)

Jangan biarkan teman kamu kudet & kuper, bagikan info ini

Loading...